Pembunuhan Dengan Cara Sadis, HL Terancam Hukuman Mati - GoRohil- Portal Berita Rokan Hilir

Breaking

Post Top Ad

Post Top Ad

PASANG IKLAN ANDA DISINI

Wednesday, May 8, 2019

Pembunuhan Dengan Cara Sadis, HL Terancam Hukuman Mati


Gorohil.com, Bagansiapiapi- HL warga Dusun Rejosari Desa Tanjung Medan Barat Kecamatan Tanjung Medan Kabupaten Rohil,pelaku pembunuhan sadis kepada korban AV (11), siswa Sekolah Dasar (SD) Kelas V, yang terjadi pada enam bulan yang lalu.

Dalam Kasus tersebut, Kejaksaan Negeri (Kejari) Rohil akan melimpahkan ke Pengadilan Negeri (PN) Ujung Tanjung.

"Besok kita limpahkan ke Pengadilan Negeri," kata Kasi Pidum Zulham Pardamean Pane, ketika Rabu (8/5/2019), yang dikutip dari cakaplah.com.

Zulham menyebutkan, tersangka HL dijerat dengan pasal 340, 339 serta pasal 338 KUHP dengan ancaman hukuman mati.

Proses pelimpahan tersangka pembunuhan sadis tersebut, lanjutnya, memang memiliki proses yang cukup panjang. Bahkan, kasus tersebut menjadi atensi bagi pihaknya.

Sebelumnya, jenazah korban yang bernama AV ditemukan tewas mengenaskan di semak-semak kebun sawit dengan kondisi usus terburai. Parahnya lagi, korban masih menggunakan pakaian seragam sekolah.

Dari peristiwa itu, Kepolisian telah menahan seorang tersangka berinisial HL (32) yang diduga terlibat setelah melakukan pemeriksaan sejumlah saksi-saksi yang berada di lokasi kejadian.

Korban AV adalah siswa kelas V SD yang selama ini tinggal bersama neneknya. Korban diduga diperkosa dan dibunuh secara keji setelah pulang dari sekolah pukul 12.30 Wib siang.

Kapolres Rokan Hilir, AKBP Sigit Adiwuryanta,S.Ik mengungkapkan, kronologis peristiwa yang merenggut nyawa anak itu pada awalnya korban tidak pulang hingga tengah malam. Nenek korban, Qoriah merasa was-was dan mencari cucunya dibantu dengan sejumlah warga.

Menurut dia, korban saat itu menggunakan seragam Pramuka berbalut jilbab melintas pondok pelaku yang sedang bekerja. Tidak begitu lama, salah seorang saksi bernama Bahari Malau mendengar jeritan seorang perempuan yang berasal dari ancak timbangan tempat HL bekerja.

Karena tidak menaruh curiga, Bahari menghiraukan suara jeritan itu dan larut dalam pekerjaannya. Namun kecurigaannya serta merta timbul karena HL tidak kunjung muncul padahal jarak antara pondok ke tempat penimbangan hanya 150 meter.

Peristiwa itu terungkap setelah warga menemukan jasad anak tidak bernyawa dalam kondisi perut terbelah dan usus keluar dengan menggunakan seragam sekolah. Saat ditemukan celana korban sudah dalam keadaan melorot ke bawah diduga kuat korban sudah diperkosa sebelum dicekik menggunakan jilbab warna coklat.

Kecurigaan langsung tertuju kepada HL setelah mendapat petunjuk dari saksi Bahari Malau dan Polisi langsung bergerak cepat mengintrogasi HL di rumahnya di Dusun I Rejosari RT 01 RW 01 desa Tanjung Medan Barat Kecamatan Tanjung Medan.

Pada saat ditanyakan, tersangka awalnya tidak mengaku melakukan pembunuhan terhadap korban namun setelah ditemukan satu helai baju di dalam rumah yang digunakannya, diapun tidak bisa mengelak. Di dalam baju itu, ditemukan bekas lima jari anak perempuan.

Dia mengaku, telah memotong perut korban menggunakan pisau cutter yang dibelinya di kedai Hendri dipondok cabe. Lalu, pisau itu digunakan untuk membelah perut korban sebelum memperkosanya.

Yang lebih mencengangkan, tersangka bukan hanya sekali melakukan itu, sebelumnya dia juga sudah pernah menghabisi nyawa seorang wanita penderita gangguan jiwa dengan membunuh dan memperkosanya.(**)

No comments:

Post a Comment

Post Top Ad

Pasang Iklan Anda Disini